Mayoritas Drone Rusia Didatangkan dari China: Kerjasama dan Tantangan dalam Pengembangan Teknologi Drone

Menteri Keuangan Rusia mengatakan mayoritas drone mereka berasal dari China.

Pada hari Senin, Menteri Keuangan Rusia, Anton Siluanov, mengungkapkan bahwa sebagian besar armada drone Rusia berasal dari China. Berbicara dalam pertemuan Komite Anggaran dan Pajak Duma Negara, Siluanov mengucapkan terima kasih kepada pemerintah China atas kerja sama mereka dengan Moskow tetapi menekankan perlunya Rusia memperkuat “basis sumber daya lokal.”

Siluanov menyatakan, “Saat ini, sebagian besar drone kami bersumber dari China. Kami menghargai kontribusi mitra kami untuk hal ini. Namun, penting bagi kami untuk mengembangkan sumber daya sendiri, dan dana yang diperlukan telah dialokasikan.”

Pernyataan ini mengungkapkan kerjasama yang semakin mendalam antara Rusia dan China, terutama sejak dimulainya konflik di Ukraina. Ini secara langsung bertentangan dengan komitmen sebelumnya China untuk tidak memberikan bantuan militer kepada Rusia. Presiden Rusia, Vladimir Putin, juga menegaskan, setelah pertemuan dengan pemimpin China, Xi Jinping, pada bulan Maret, bahwa kedua negara tidak akan membentuk aliansi militer dan bersumpah untuk menjaga kerjasama antara kekuatan bersenjata mereka agar “transparan.”

Komentar Siluanov dalam pertemuan Senin datang setelah dia mengumumkan bahwa Rusia telah mengalokasikan lebih dari $616 juta. Ini untuk proyek nasional baru guna mengembangkan infrastruktur drone lokal. Dia menambahkan bahwa tujuan Moskow adalah agar 41 persen dari semua drone dibuat di Rusia pada tahun 2025.

Rusia Mulai Produksi Drone Lokal

Dalam 20 bulan terakhir, konflik Rusia-Ukraina telah mendorong perkembangan drone di kedua belah pihak, dengan kendaraan udara tak berawak (UAV) memainkan peran penting. Rusia telah mengandalkan UAV buatan Iran, yakni Shahed-131 dan 136, selama invasinya ke Ukraina. Pada bulan Juni, Kementerian Pertahanan Inggris melaporkan bahwa Rusia sedang memulai produksi pasokan drone lokalnya sendiri, kemungkinan dengan bantuan Iran.

China, yang terkenal sebagai salah satu eksportir terkemuka drone di dunia, memperkenalkan pembatasan baru pada drone berukuran lebih besar dan komponen UAV terkait pada awal September. Hal ini menjadi hambatan bagi beberapa perusahaan drone Ukraina dalam memperoleh pasokan, sebagaimana sebelumnya dilaporkan oleh The New York Times. Sebelum diberlakukannya pembatasan perdagangan, produsen drone Ukraina telah menerima drone senilai $200.000 dari perusahaan-perusahaan China antara Januari dan Juni.

Pada periode yang sama, Rusia telah mengamankan penjualan drone langsung senilai $14,5 juta dari perusahaan-perusahaan China. Namun, media negara Rusia, Kommersant, sebelumnya mencatat bahwa pembatasan ekspor China juga “menghambat secara signifikan” pengiriman drone ke Moskow.

Gedung Putih secara konsisten telah mengkritik perusahaan-perusahaan China karena membantu pengembangan teknologi drone di Moskow. Pada bulan September, Departemen Perdagangan Amerika Serikat mengumumkan pembatasan perdagangan baru terhadap 11 perusahaan China dan lima perusahaan Rusia, dengan tuduhan keterlibatan mereka dalam menyediakan peralatan drone untuk invasi Rusia ke Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *