Presiden Ukraina Zelenskiy Berdiri Teguh untuk Perdamaian di Tengah Serangan Jembatan Krimea dan Strategi Militer

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy telah menunjukkan komitmen yang tak tergoyahkan untuk perdamaian setelah serangan baru-baru ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy telah menunjukkan komitmen yang tak tergoyahkan untuk perdamaian setelah serangan baru-baru ini di jembatan Krimea. Mengutuknya sebagai tindakan yang mendorong konflik daripada harmoni. Ledakan di jembatan tersebut menyebabkan hilangnya nyawa dua orang tak berdosa secara tragis dan menimbulkan kerusakan pada bagian jembatan jalan raya. Penting untuk dicatat bahwa jembatan tersebut baru saja dipulihkan untuk beroperasi penuh setelah serangan serupa di bulan Oktober.

Menanggapi serangan itu, Ukraina menyatakan ketidaksetujuannya. Tetapi para pejabat menahan diri untuk tidak secara langsung mengklaim tanggung jawab, sementara Moskow menuduh Ukraina. Isu kontroversial aneksasi Crimea oleh Rusia dari Ukraina pada tahun 2014 tetap menjadi sumber ketegangan. Dengan Kyiv berusaha merebut kembali wilayah tersebut di tengah invasi skala penuh Rusia selama 17 bulan terakhir.

Presiden Ukraina

Presiden Zelenskiy membahas situasi tersebut melalui tautan video pada konferensi keamanan Aspen di Amerika Serikat. Menggarisbawahi pentingnya jembatan jalan dan rel yang dibangun oleh Rusia pada tahun 2018. Dia mengungkapkan bahwa jembatan tersebut melayani tujuan yang lebih tidak menyenangkan di luar sekadar jalur logistik. Karena dieksploitasi untuk memfasilitasi pasokan amunisi, yang secara efektif memiliterisasi semenanjung Krimea. Zelenskiy memperjelas bahwa bagi Ukraina, jembatan ini merupakan fasilitas musuh yang dibangun di luar batas hukum dan norma internasional, menjadikannya target militer yang dapat dibenarkan.

Selama konferensi, Zelenskiy dengan tegas menolak korelasi antara serangan itu dan penarikan Rusia baru-baru ini dari kesepakatan yang didukung PBB untuk mengekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina. Dia mengklarifikasi bahwa Rusia telah menghalangi operasi koridor biji-bijian sejak awal. Dan menegaskan bahwa insiden jembatan Krimea hanyalah alasan yang nyaman digunakan oleh Rusia. Terlepas dari jembatan itu, Zelenskiy menekankan bahwa Rusia akan mencari dalih lain untuk meningkatkan ketegangan.

Serangan Balasan

Mengenai strategi militer Ukraina, Zelenskiy memberikan wawasan tentang serangan balasan yang telah lama diantisipasi yang dimulai bulan lalu. Dia mengakui perencanaan yang cermat diperlukan karena tindakan defensif yang luas dan area ranjau yang didirikan oleh pasukan pendudukan Rusia di wilayah Ukraina. Sementara mengakui bahwa serangan balasan menghadapi tantangan dalam hal kecepatan, Presiden menegaskan kembali komitmen teguh Ukraina untuk membebaskan wilayahnya. Kampanye saat ini berfokus pada merebut kembali desa-desa di selatan dan mendapatkan kembali kendali atas wilayah yang direbut Rusia di wilayah timur.

Optimisme tampak jelas dalam pandangan Zelenskiy, saat ia menyatakan harapan bahwa tindakan proaktif akan mendapatkan momentum, yang mengarah ke kemajuan yang lebih signifikan dalam upaya Ukraina. Presiden menekankan pentingnya mencapai kemenangan sedini mungkin sambil terus mengejar resolusi damai dalam merebut kembali wilayah mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *